Khamis, 18 April 2024

TikTok Mengatasi YouTube dan Netflix di Apple Vision Pro: Kemenangan atau Strategi?

BizNETAppsTikTok Mengatasi YouTube dan Netflix di Apple Vision Pro: Kemenangan atau Strategi?

TikTok telah berjaya mengatasi YouTube dan Netflix sebagai platform media sosial pertama yang melancarkan aplikasi rasmi untuk Apple Vision Pro, headset komputasi ruang angkasa yang baru dilancarkan oleh Apple pada awal Februari 2024.

Apple Vision Pro adalah peranti yang menggabungkan teknologi realiti maya (VR) dan realiti tambahan (AR) untuk mencipta pengalaman komputasi ruang angkasa. Peranti ini berharga mulai dari USD 3,499.

Namun, apabila Apple Vision Pro dilancarkan secara rasmi, didapati bahawa headset tersebut masih kekurangan aplikasi bawaan. Salah satunya adalah YouTube, platform perkongsian video milik Google, yang masih belum tersedia secara rasmi di App Store untuk Vision Pro.

Hal yang sama juga berlaku untuk Netflix, platform streaming video yang popular, yang juga belum melancarkan aplikasi rasmi mereka untuk headset milik Apple itu.

Memanfaatkan momentum ini, TikTok bergerak dengan cepat untuk melancarkan aplikasi rasmi mereka untuk Apple Vision Pro. TikTok adalah platform media sosial yang membolehkan pengguna untuk membuat dan menonton video pendek dengan pelbagai tema, seperti muzik, komedi, pendidikan, dan lain-lain.

Dengan kehadiran TikTok di Apple Vision Pro, pengguna dapat menikmati kandungan imersif dan streaming video dari jutaan pencipta TikTok di seluruh dunia. Pengguna juga boleh membuat video mereka sendiri dengan menggunakan ciri-ciri khas yang disediakan oleh aplikasi TikTok untuk headset tersebut.

Pengguna Apple Vision Pro sudah boleh memuat turun aplikasi TikTok ke headset mereka sekarang. Aplikasi ini tersedia secara percuma di App Store.

Apple Vision Pro Dikembalikan oleh Beberapa Pengguna

Sementara itu, Apple Vision Pro mendapat respons yang bercampur-campur dari pengguna, di mana sebahagian daripada mereka telah mengembalikan produk tersebut setelah membelinya di Apple Store dan menggunakannya untuk beberapa waktu.

Apple memang membenarkan pengguna untuk mengembalikan produk mereka dalam tempoh 14 hari selepas pembelian. Menurut maklumat dari The Verge pada hari Khamis (15/2/2024), gelombang pertama pengguna yang membeli Apple Vision Pro dilaporkan telah mengembalikan produk tersebut.

Selesa disebut sebagai alasan mereka memilih untuk mengembalikan headset tersebut. Beberapa pengguna menyebut alasan mereka mengembalikan produk tersebut kerana kesan yang diberikan selepas menggunakannya. Ada yang mengeluh pening hingga menyebabkan kesan seperti mabuk perjalanan.

Selain itu, berat headset Apple yang agak berat disebut sebagai alasan lain. Kemudian, ada beberapa pengguna yang mengeluhkan kesan penggunaan headset ini menyebabkan iritasi mata. Namun yang menarik, selain soal pengalaman dan kesan selepas penggunaan, ada beberapa pengguna yang juga menyebut fungsi dan harga yang diberikan adalah sebanding.

Mark Zuckerberg Cuba Apple Vision Pro dan Bandingkan dengan Quest 3

Di sisi lain, Mark Zuckerberg, CEO Meta, juga diketahui telah mencuba Apple Vision Pro secara langsung. Meta adalah syarikat induk Facebook, Instagram, WhatsApp, dan Threads, yang berfokus pada teknologi VR dan AR.

Zuckerberg tidak hanya mencuba Apple Vision Pro, tetapi juga membandingkannya dengan Quest 3, headset VR buatan syarikatnya. Quest 3 adalah peranti yang menawarkan pengalaman VR tanpa wayar dengan harga USD 499.

Dalam video berdurasi 3 minit 40 saat yang dimuat naik di akaun Instagramnya pada hari Rabu (14/2/2024), Zuckerberg mengatakan dua perkara positif tentang headset buatan Apple tersebut. Dia memuji resolusi skrin dan kemampuan penjejakan mata Apple Vision Pro, yang menurutnya lebih baik daripada Quest 3.

Namun, dia juga mengkritik harganya yang mahal dan kurang mendukung produktiviti. Dia menilai bahawa Quest 3 memiliki nilai lebih baik dan produk yang lebih baik, titik.

“Setelah menggunakannya, saya tidak hanya berpikir Quest memiliki nilai lebih baik dan produk yang lebih baik, titik,” kata Zuckerberg.

YouTube video

Chat with RTX: Sebuah Chatbot AI untuk PC Tempatan daripada Nvidia, Mampu Merumuskan Dokumen dan Video

Nvidia, sebuah pengeluar cip AI terkemuka di dunia, telah melancarkan aplikasi chatbot AI yang beroperasi secara tempatan di komputer PC. Aplikasi ini dikenali sebagai...

Google Lancar Gemini 1.5, Model Bahasa Canggih untuk Chatbot AI

Google baru sahaja mengumumkan pelancaran model bahasa besar (large language model/LLM) terbarunya yang diberi nama Gemini 1.5. Model bahasa ini digunakan untuk menjalankan chatbot...

Penundaan Tayangan Filem Seram M3GAN 2.0, Inilah Sebabnya dan Fakta Menarik

Filem seram thriller M3GAN yang diterbitkan oleh James Wan berjaya membuat penonton merasa seram dan ketagihan. Filem yang menceritakan tentang boneka robot pembunuh ini...

Baldur’s Gate 3 Menang Anugerah Permainan Tahunan di DICE Awards 2024

DICE Awards 2024 telah mengumumkan senarai pemenang mereka, dan Baldur's Gate 3 berjaya menjadi permainan terbaik tahun ini. Permainan RPG yang dibangunkan oleh Larian...

Cutouts: Ciri Instagram yang Membolehkan Anda Membuat Pelekat dari video

Instagram telah melancarkan ciri baru yang menarik bagi penggunanya. Ciri ini, dikenali sebagai Cutouts, membolehkan pengguna membuat pelekat bergerak dari video. Pelekat bergerak ini adalah...